FIS UNM akan menggelar konferensi Internasional dari berbagai negara - Foto.Ist
FIS UNM akan menggelar konferensi Internasional dari berbagai negara - Foto.Ist

PROFESI-UNM.COM – Fakultas Ilmu Sosial (FIS) Universitas Negeri Makassar (UNM) akan menyelenggarakan konferensi Internasional yang bertajuk ‘Transformasi Pendidikan untuk Meningkatkan Sumber Daya Manusia Unggul Menuju Indonesia Maju’, Kamis, (15/10).

Seminar tahun ini merupakan seminar ketiga setelah sukses diselenggarakan pada dua tahun sebelumnya yakni pada 2018 dan 2019 oleh anggota konsorsium International Joint Conference on Science and Technology (IJCST)

Konferensi International akan dilaksanakan pada tanggal 16 hingga 17 Oktober 2020 dengan sistem blanded dan secara luring akan dilaksanakan di Ballroom Teater Pinisi UNM serta daring melalui Zoom Cloud Meeting yang diikuti oleh para dosen, peneliti, guru dan mahasiswa pascasarjana untuk mempublikasikan dan mempresentasikan makalahnya

Aplikasi berbasis teknologi seperti media pembelajaran untuk pendidikan juga dapat diterima di konferensi ini. Makalah terpilih yang telah direview akan diterbitkan dalam IOP dan diindeks oleh Scopus.

Sedangkan untuk International Conference on Social Cience (ICSS) akan mempresentasikan makalah dalam segala bidang ilmu sosial, humaniora, dan pendidikan. Topik konferensi berfokus pada beberapa disiplin ilmu termasuk Hukum, Pendidikan, Ilmu Budaya dan Komunikasi, Sejarah, Ekonomi, Ilmu Politik, Psikologi, Sosiologi, Seni dan Humaniora, Ilmu Bahasa dan Perpustakaan, Literasi Manusia, dan Ilmu Administrasi.

“Konferensi ini merupakan forum diskusi antara berbagai pihak seperti akademisi, pembuat kebijakan dan praktisi sosial. Makalah terpilih yang telah direview akan dipublikasikan dalam Atlantis Press” lanjut ketua Konsorsium

Jumadi, Dekan FIS UNM menuturkan forum ini akan menghadirkan 8 pembicara utama dari 6 negara yakni James Cullin (Kanada), Darulihsan bin Abdul Hamid, Ram Al Jaffri Saad (Malaysia), Nadirsyah Hosen (Australia), Kenji Arakawa (Jepang), Larry Lay (Singapore) dan Haedar Akib, M.Si (Indonesia).

Menurut Risma Niswati dan Supriadi Torro selaku Ketua dan Sekretaris Panitia FIS UNM, kegiatan ini merupakan kegiatan rutin yang dilakukan oleh 13 anggota konsorsium Perguruan Tinggi se-Indonesia. Kegiatan ini sebelumnya direncanakan diadakan secara luring namun karena adanya dampak pandemi covid-19, maka akan diadakan secara blended system.

“Tujuan kegiantan ini adalah wadah pengembangan profesional keilmuan inter dan antar disiplin ilmu pengetahuan,” ujarnya.

Dalam pelaksanaan konference Internasional tahun ini, IJCST sebagai Host juga menggadeng Co-Host pada sesi panel dari 13 universitas yang masuk dalam anggota konsorsium yang akan memberikan kontribusi pada pelaksanaan konferensi ini serta memperluas keragaman judul artikel dan kedalaman tema.

Hasnawi Haris selaku Ketua ICST mengatakan, konferensi ini merupakan forum ilmiah yang membahas perkembangan dan penelitian terbaru di bidang ilmu Eksakta, Teknik dan Teknologi, Sains dan Teknik Fisika, Matematika dan statistik, Ilmu Komputer, Listrik dan Elektronika, Teknologi Disruptif dalam Revolusi Industri ke-4 (IIoT, Kecerdasan Buatan, Data Besar, AR & VR, Sensor, Pencetakan 3D, Robot, Machine Learning), Sistem Informasi Geografis & Penginderaan Jauh, Ilmu Biologi & Lingkungan, Biomedik dan Biometrik, Geofisika, Geologi dan Pertambangan, Teknik Mesin, Teknik Industri, Teknik Sipil.

Keynote Speaker dalam konferensi ini yakni Rektor UNM, Husain Syam dan Hasnawi Haris selaku Wakil Rektor Bidang Akademik UNM sekaligus Ketua Konsorsium yang akan menjadi pembicara pembuka dalam kegiatan virtual conference IJCST. (*)

*Reporter: Nur Fazila

Share and Enjoy !

0Shares
0 0