(Foto: Doc-Profesi)

PROFESI-UNM.COM – Ditahun mendatang, Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) dengan metode Ujian Tulis Berbasis Cetak (UTBC) resmi dihapus. Sebagai gantinya, SBMPTN hanya bisa diikuti dengan metode Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK).

Hal ini disampaikan secara langsung oleh Ketua Panitia Pusat (Panpus) Seleksi Nasional Penerimaan Mahasiswa Baru (SNPMB) Perguruan Tinggi Negeri tahun 2018 Prof. Ravik Karsidi, sebagaimana dilansir dari laman Unpad. Penyelenggaraan UTBK SBMPTN 2019 sendiri akan dilaksanakan oleh lembaga seleksi mandiri bernama Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT).

Pelaksanaan UTBK ini lebih difokuskan untuk menilai sejauh mana kesiapan peserta SBMPTN menghadapi perkuliahan di kampus. Untuk itu, UTBK SBMPTN 2019 memiliki dua materi ujian, antara lain Tes Potensi Skolastik (TPS) dan Tes Kompetensi Akademik (TKA) dengan kelompok ujian Saintek dan Soshum.

Tes Potensi Skolastik bertujuan untuk mengukur kemampuan kognitif peserta, atau kemampuan penalaran dan pemahaman umum yang dianggap penting untuk keberhasilan menempuh pembelajaran di perguruan tinggi.

Sementara TKA untuk mengukur pengetahuan peserta akan materi yang telah diajarkan di sekolah. Materi TKA terdiri dari sejumlah soal yang mengukur Higher Order Thinking Skills (HOTS).

Dengan hanya menerapkan UTBK, peserta tidak bisa mendaftar SBMPTN metode UTBC lagi. Selain itu, metode ujian berbasis Android yang telah diujicobakan pada SBMPTN 2018, untuk sementara belum diterapkan.

Sebagai informasi, LTMPT merupakan lembaga nirlaba yang berperan menyelenggarakan tes masuk bagi pelamar PTN. Lembaga ini memegang dua tugas utama, yaitu: mengelola dan mengolah data pelamar untuk bahan seleksi jalur SNMPTN maupun SBMPTN, serta melaksanakan UTBK.

LTMPT merupakan pembaruan dari Panpus SNPMB PTN. Jika sebelumnya lembaga ini bersifat ad hoc, maka LTMPT berstatus sebagai lembaga permanen.

Hingga saat ini, seleksi nasional masuk ke PTN masih menerapkan tiga jalur, yaitu SNMPTN dengan daya tampung minimal 20% dari total daya tampung tiap program studi di PTN, SBMPTN dengan daya tampung minimal 40%, serta Seleksi Mandiri dengan daya tampung minimal 30%.


*Sumber: Ayokuliah/Nurul Atika