Sejumlah peserta tes SBMPTN yang mengikuti tes tulis di kampus UNM. (Foto: Ist)
Sejumlah peserta tes SBMPTN 2016 yang mengikuti tes tulis di kampus UNM, Selasa (31/5). (Foto: Muh. Agung Eka S – Profesi)

PROFESI-UNM.COM– Uang Kuliah Tunggal (UKT)bagi calon mahasiswabaru (Camaba) Universitas Negeri Makassar (UNM) kini ditetapkan melalui sistem daring. Diawal penerapan,cara ini justru membuat mereka terpaksa geleng kepala. Banyak kejanggalan terjadi yang berujung nominal UKT yang didapat pun tidak sesuai.

Sebelumnya, sistem daring ini hadir untuk menghindari kekeliruan terhadap penilaian dalam menetapkan nominal UKT milik Camaba. Seperti yang dikatakan oleh Pembantu Rektor Bidang Akademik (PR I), Muharram. Ia menjelaskan bahwa cara lama yakni wawancara secara langsung dapat menimbulkan penilaian yang tidak objektif. Sebab, banyak dosen yang melakukan wawancara. Sehingga cara penilaiannya pun kadang berbeda-beda.

“Kalau seperti tahun lalu kan wawancara dan yang wawancara itu banyak orang. Sehingga penilaiannya tidak objektif,” katanya.

Akan tetapi, pernyataan tersebut bertentangan dengan fakta yang ditemukan oleh reporter Profesi. Melalui sistem daring ini, rupanya terdapat hal yang janggal dari hasil pengumuman nominal UKT milik beberapa Camaba.

Widyarti Hakman dan Ihsan Hidayat Ibrahim misalnya. Mereka merupakan Camaba dari Program Studi (Prodi) Pendidikan Matematika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) dengan memiliki data penghasilan orangtua yang sama. Ialah kisaran Rp. 2.000.000 sampai Rp. 4.999.999. Celakanya, Ihsan malah mendapat UKT golongan VII, yakni Rp. 5.000.000. Sedangkan Widyarti Hakman memperoleh golongan IV, dengan UKT Rp. 2.000.000.

Jenis pekerjaan dan jumlah tanggungan yang hanya menjadi pembeda. Orangtua Widyarti Hakman merupakan Pegawai Negeri Sipil (PNS) dengan tanggungan tiga orang. Sementara orangtua Ihsan Hidayat Ibrahim bekerja sebagai wiraswasta dengan jumlah tanggungan 11 orang justru mendapat UKT yang tinggi.

Saat dikonfirmasi, Ihsan merasa kurang mampu membayar UKT tersebut dengan kondisi ekonominya sekarang. Sebab, orangtua memiliki sepuluh anak yang harus menjadi tanggungannya. Apalagi, kata dia, mereka juga mengenyam pendidikan dan membutuhkan biaya.

“Bapak saya sakit. Jadi Ummi yang gantikan pekerjaannya di ekspedisi angkutan darat. Gajinya orangtuaku lima juta ke bawah,” katanya saat dihubungi melalui via WhatsApp.

Hal serupa juga dialami Suryani Welerubun dan Chairatul Djannah. Keduanya ialah Camaba Prodi Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi (FE). Penghasilan ke- dua orangtuanya pun sama yakni kisaran Rp. 2.000.000 sampai Rp. 4.999.999.

Chaeratul Jannah justru mendapat UKT golongan VII sedangkan UKT golongan IV diperoleh Suryani Welerubun. Kebijakan baru ini pun mendapat komentar dari mahasiswa.

[divider][/divider]

*Tulisan ini telah terbit di tabloid Profesi edisi 227 spesial pengumuman SBMPTN 2018